March, 2020

now browsing by month

 

KALAU BENAR MIMPI NABI SEBUT SUMAC UBAT COVID KAJILAH DAHULU!

Oleh: Ustaz Abdullah Bukhari bin Abdul Rahim

Hairan saya! Semua mesej masuk whats app group terus ditelan tanpa risau. Jika kita risau tertelan racun yang boleh memudaratkan tubuh, KITA SEPATUTNYA LEBIH RISAU MENELAN DAKWA DAKWI tak pasti tentang agama. Lebih-lebih lagi apabila ia melibatkan NABI KITA SAW. Dakwa sesuatu hadith atas nama Nabi SAW tanpa bukti termasuk dosa besar yang disepakati para ulama.’ Sabda baginda SAW:

عَنْ الْمُغِيرَةِ رَضِيَ اللَّهُ عَنْهُ قَالَ سَمِعْتُ النَّبِيَّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ يَقُولُ إِنَّ كَذِبًا عَلَيَّ لَيْسَ كَكَذِبٍ عَلَى أَحَدٍ مَنْ كَذَبَ عَلَيَّ مُتَعَمِّدًا فَلْيَتَبَوَّأْ مَقْعَدَهُ مِنْ النَّارِ

Ertinya: Sesungguhnya berdusta atas namaku tidak sama dengan dusta ke atas orang lain. Sesiapa yang berdusta atas namaku dengan sengaja, maka tersedialah tempatnya dalam neraka (Sahih al-Bukhari, Hadith no 1209).

Terbaru orang berkongsi kisah mimpi seorang wanita alim Turki yang bermimpi bertemu Nabi sebanyak 2 kali di atas Bukit Judi. Dalam mimpi itu Nabi menyatakan ubat CORONA VIRUS adalah Sumac sejenis herba seiras Za’faran.

Jika kita mencipta sesuatu dakwaan palsu pada Yang Di Pertuan Agong, atau mendakwa bermimpi YDPA mengarahkan sesuatu yang tak pasti, lalu kita sebarkan dakwaan dan mimpi itu serata Malaysia, apa agaknya pihak Istana Negara atau pihak polis lakukan? Anda mungkin ditahan atas dakwaan MENGHINA YDPA.

Itu baru YDPA, pemimpin tertinggi di Malaysia, pastinya sebarang dakwaan atas nama Nabi SAW jauh lebih bahaya! Tambahan pula mimpi tak boleh dijadikan hujah dalam Islam kerana sandaran mimpi sangat rapuh. Boleh jadi ia benar, boleh jadi ia sekadar mainan tidur, boleh jadi ia tipu daya syaitan yang mahu sesatkan kita. Dalam Islam, mimpi ada 3 jenis. Sabda Rasulullah SAW:

إِذَا اقْتَرَبَ الزَّمَانُ لَمْ تَكَدْ رُؤْيَا الْمُسْلِمِ تَكْذِبُ وَأَصْدَقُكُمْ رُؤْيَا أَصْدَقُكُمْ حَدِيثًا وَرُؤْيَا الْمُسْلِمِ جُزْءٌ مِنْ خَمْسٍ وَأَرْبَعِينَ جُزْءًا مِنْ النُّبُوَّةِ وَالرُّؤْيَا ثَلَاثَةٌ فَرُؤْيَا الصَّالِحَةِ بُشْرَى مِنْ اللَّهِ وَرُؤْيَا تَحْزِينٌ مِنْ الشَّيْطَانِ وَرُؤْيَا مِمَّا يُحَدِّثُ الْمَرْءُ نَفْسَهُ فَإِنْ رَأَى أَحَدُكُمْ مَا يَكْرَهُ فَلْيَقُمْ فَلْيُصَلِّ وَلَا يُحَدِّثْ بِهَا النَّاسَ

Ertinya: Apabila waktu (kiamat) semakin dekat, hampir sahaja mimpi seorang muslim tidak mendustainya. Orang yang paling benar mimpinya adalah orang yang paling benar lidahnya. Mimpi orang Islam adalah satu bahagian dari 45 bahagian kenabian. Mimpi itu 3 jenis: (1) Mimpi yang benar adalah perkhabaran gembira dari Allah, (2) mimpi gangguan dari syaitan (untuk menyedihkan) dan (3) mimpi yang dipengaruhi oleh jiwa seseorang (psikologi). Sekiranya kamu bermimpi sesuatu yang tidak kamu sukai, maka bangunlah bersolat dan usahlah diceritakan mimpi itu kepada manusia (Sahih Muslim, Hadith no 4200).

Dalam pengkategorian di atas, cuma satu jenis mimpi sahaja yang MUNGKIN BENAR! Itu pun bergantung pada integriti yang bermimpi:

إِذَا اقْتَرَبَ الزَّمَانُ لَمْ تَكَدْ رُؤْيَا الْمُسْلِمِ تَكْذِبُ وَأَصْدَقُكُمْ رُؤْيَا أَصْدَقُكُمْ حَدِيثًا

Ertinya: Apabila waktu (kiamat) semakin dekat, hampir sahaja mimpi seorang muslim tidak mendustainya. Orang yang paling benar mimpinya adalah orang yang paling benar lidahnya (Sahih Muslim, Hadith no 4200).

Tambah parah apabila mesej tentang mimpi Simac itu cuba menunggang pula sebuah hadith Nabi SAW yang mengatakan:

مَنْ رَآنِي فِي الْمَنَامِ فَسَيَرَانِي فِي الْيَقَظَةِ أَوْ لَكَأَنَّمَا رَآنِي فِي الْيَقَظَةِ وَلَا يَتَمَثَّلُ الشَّيْطَانُ بِي

Ertinya: Sesiapa yang melihatku dalam mimpinya, maka dia akan MELIHATKU KETIKA SEDAR, ATAU DIA SEAKAN-AKAN SUDAH MELIHATKU KETIKA SEDAR, SESEUNGGUHNYA SYAITAN TIDAK DAPAT MENJELMA DALAM RUPAKU (Sahih al-Bukhari hadith no 6478, Sahih Muslim hadith no 4207 dan Sunan Abu Dawud hadith no 4369).

Hadith ini sahih tanpa pertikai. Tapi cara penyebar mesej sandarkan hadith ini yang jadi pertikaian. Pernah saya dengar kisah seorang wanita menjadi pengikut tegar Ayah Pin selepas bermimpi melihat Ayah Pin duduk bersebelahan dengan Nabi. Lalu dia terus memasang akidah, Ayah Pin direstui Nabi dalam perjuangannya.

Hadith mimpi bertemu Nabi SAW perlu diaudit terlebih dahulu kerana syaitan memang tak mampu menyamar dalam rupa Nabi SAW, tapi dia mampu menyamar dalam rupa orang lain, lalu mendakwa dirinya sebagai Nabi. Sebab itu, para ulama salaf akan menilai dahulu sebarang dakwaan mimpi jumpa Nabi SAW untuk menjamin kesahihannya. Pernah seorang lelaki bertemu Tab’in tersohor, Muhammad bin Sirin dan menceritakan dia bermimpi bertemu Nabi. Imam Ibn Sirin minta lelaki itu menggambarkan rupa Nabi. Setelah didapati gambaran lelaki itu tidak bertepatan dengan gambaran para sahabat dalam Hadith, Muhammad Ibn Sirin menolak dakwaan mimpi si lelaki (Fath al-Bari Syarh Sahih al-Bukhari ketika Imam Ibn Hajar mengulas hadith no 6478).

Pernah juga seorang lelaki menemui Abdullah Ibn ‘Abbas RA, sepupu Nabi dan mendakwa bermimpi bertemu Nabi SAW. Wajah Nabi yang dilihatnya sangat mirip dengan rupa cucu Nabi, Hasan bin Ali RA. Abdullah bin ‘Abbas lalu mengesahkan mimpi ini (Mustadrak al-Hakim hadith no 8301).

Dalam kedua riwayat ini jelas menunjukkan “parameter kebenaran” rupa nabi yang dimimpi adalah nilaian para sahabat kerana mereka adalah satu-satunya generasi yang melihat Nabi dengan mata kepala mereka.

Jika benar mimpi itu datang daripada Nabi, sabarlah seketika. Jangan terus disebar dengan yakin SEBALIKNYA MOHON PARA DOKTOR ATAU SAINTIS ATAU WHO SUPAYA KAJI APA NUTRISI DALAM SUMAC. Adakah benar ia mujarab untuk membunuh CORONA VIRUS? Jika benar berapa dosnya? Buktikan dahulu, barulah nampak umat Islam lebih cerdik dan berpijak di bumi nyata dan bukannya Umat yang suka merujuk pada mimpi atau suka bermimpi di siang hari.

Nasihat saya kepada semua pembaca dan pengguna media sosial. Sabar! Sabar! Sabar! Jangan mudah mendakwa sesuatu atas nama Nabi kita yang tercinta. Sayangilah nabi kita secara betul mengikut landasan ilmu.

CARA AJAIB MENDAPAT MAKLUMAT TENTANG COVID 19?

Oleh: Ustaz Abdullah Bukhari bin Abdul Rahim

Tahap tertinggi sumber ilmu bagi orang Islam adalah al-Quran dan al-Sunnah. Selain itu, ia terhasil daripada kajian ilmiah secara saintifik dan sebagainya. Maklumat dari alam ghaib? Mimpi? Sesi soal jawab dengan jin? Saya garu kepala kehairanan apabila orang share video perawat bertanya kepada gerakan tangan seorang lelaki tentang asal usul virus COVID 19. Lantas saya teringat ayat ini:

وَمَا يَتَّبِعُ أَكۡثَرُهُمۡ إِلَّا ظَنًّاۚ إِنَّ ٱلظَّنَّ لَا يُغۡنِي مِنَ ٱلۡحَقِّ شَيۡـًٔاۚ إِنَّ ٱللَّهَ عَلِيمُۢ بِمَا يَفۡعَلُونَ

Dan kebanyakan mereka, tidak menurut melainkan sesuatu sangkaan sahaja, (padahal) sesungguhnya sangkaan itu tidak dapat memenuhi kehendak menentukan sesuatu dari kebenaran (iktiqad). Sesungguhnya Allah Maha Mengetahui akan apa yang mereka lakukan (Yunus 10: 36).

Mungkin para perawat ada pandangan lain, cuma bagi saya merakam sesi itu dan menyebarnya adalah satu kesilapan yang boleh dielak kerana ia bakal mengundang mudarat lebih besar kepada nama RAWATAN ISLAM.

KENAPA SEBAHAGIAN ORANG MELAYU PERCAYA NABI KHADIR AS MASIH HIDUP

Oleh: Ustaz Zahiruddin Zabidi

Apa asas dakwaan dan pegangan tersebut? Sebenarnya ada asas atau tidak?

Saya sendiri pernah dengar ada orang dakwa beliau mimpi jumpa Nabi, bukan Nabi Muhammad SAW… tapi Nabi Sulaiman a.s.!

Ini cerita langsung daripada beliau, bukan cerita atas cerita atau daripada laporan Mastika.

Padu… memang padu, boleh ke terima kenyataan tersebut?

KESAN RIWAYAT ISRA’ILIYYAT BUKAN MAIN-MAIN, TAK KENA CARA BOLEH ROSAK AQIDAH

Oleh: Ustaz Zahiruddin Zabidi

Ya, ada riwayat Isra’iliyyat jelas bercanggah dengan Syariat Islam khususnya Aqidah Tawhid.

Kesannya boleh melarat sehingga berlakunya ibadah atas nama ‘apa salah, benda baik’ atau sangkaan ‘takkan Allah masukkan kita ke neraka sebab percaya dan buat begini’.

Ya, sebahagian daripada Isra’iliyyat sebagaimana juga Hadith Mawdu’ boleh menyebabkan Bid’ah dalam Aqidah dan Ibadah, bukan sekadar Adat.

Ia saling berkaitan antara satu sama lain.

Contohnya, pernah tidak kalian masuk mana-mana kedai India Muslim atau Melayu, terlihat di dinding dekat kaunter ada gambar lama yang sudah kusam – kuda bersayap dan berbadan manusia!?

Bila ditanya apakah itu? Tanpa segan dijawab itulah Buraq yang Rasulullah SAW tunggang malam Israk wal Mikraj.

Kenapa gantung di sana? Untuk murah rezeki. Macam ayat Seribu Dinar dan seumpamanya.

Biar betul? Apakah ada dalam mana-mana ayat al-Quran dan Hadith Sahih sebut begitu? Jika ada mana riwayatnya? Jika tiada dari mana riwayat tentang rupa Buraq yang semacam Pegasus itu muncul?

Dalam tradisi kesimusasteraan Melayu klasik ada sebuah karya berjudul Hikayat Israk wal Mikraj, ia sudah dikaji dan diterbitkan semula oleh penerbit universiti luar negara. Pernah baca tak!?

Naskhah tersebut memang menjadi bacaan rasmi di Alam Melayu tatkala menjelang 27 Rejab saban tahun kerana dikatakan pada malam itulah berlakunya peristiwa Israk dan Mikraj. Benarkah!?

COVID 19 BUKAN BERASAL DARIPADA JUMLAH MALAIKAT NERAKA

Oleh: Ustaz Abdullah Bukhari bin Abdul Rahim

Risau pula saya dengan fenomena menujum-tilik dengan al-Quran berikutan penularan wabak COVID 19. Ada yang cuba kaitkan Perintah Kawalan Pergerakan (PKP) dengan ayat 33 surah al-Ahzab yang dimulai dengan lafaz WA QARNA. Lalu dikatakan perkataan CORONA sebenarnya disebut ayat itu. Tambahan pula makna WA QARNA bermaksud “dan diamlah di rumah kamu” yang sesuai dengan perintah PKP. Perhatikan firman Allah ini:

وَقَرْنَ فِي بُيُوتِكُنَّ وَلَا تَبَرَّجْنَ تَبَرُّجَ الْجَاهِلِيَّةِ الْأُولَى وَأَقِمْنَ الصَّلَاةَ وَآتِينَ الزَّكَاةَ وَأَطِعْنَ اللَّهَ وَرَسُولَهُ….

Ertinya: (Wahai para isteri Nabi SAW) Dan hendaklah kamu tetap diam di rumah kamu serta janganlah kamu mendedahkan diri seperti yang dilakukan oleh orang Jahiliyah zaman dahulu; dan dirikan sembahyang serta berilah zakat; dan taatlah kamu kepada Allah dan Rasul-Nya… (al-Ahzab 33:33).

Ketika mendapat mesej ini, saya istighfar panjang. Teori ini salah kerana asal bagi perkataan WA QARNA – وقرن – adalah WAQARA – وقر – dan ada juga pendapat mengatakan ia QARRA – قَرَّ – yang bermaksud DIAM/TINGGAL dan bukannya QARANA – قرن – yang bermaksud DAMPING. Bagi yang belajar Bahasa Arab tahu benar perihal fi’il Madhi perkataan ini. Apabila ia datang dalam bentuk arahan atau Fi’il Amar kepada sekumpulan wanita maka ia menjadi QARNA – قرن – bermaksud HENDAKLAH KALIAN DIAM/TINGGAL. Huruf Waw pada perkataan WA QARNA – وقرن- bukan asal perkataan tetapi Waw penghubung yang bermaksud DAN HENDAKLAH KALIAN DIAM/TINGGAL. Jauh sekali nak dikatakan ia adalah sama dengan perkataan CORONA. Tambahan pula istilah CORONA bukan berasal daripada bahasa Arab tetapi bahasa latin yang kemudiannya menjadi istilah perubatan moden.

Perlu diingat, al-Quran adalah kalam Tuhan yang tidak boleh dibuat sesuka hati tanpa ilmu. Neraka harganya! Sabda Rasulullah SAW:

مَنْ قَالَ فِي الْقُرْآنِ بِغَيْرِ عِلْمٍ فَلْيَتَبَوَّأْ مَقْعَدَهُ مِنْ النَّارِ

Ertinya: “Sesiapa yang berkata sesuatu tentang al-Quran tanpa ilmu, maka tersedialah untuknya tempat dalam neraka” (Sunan al-Tirmidhi, hadith ini dibincangkan ulama tentang status sahih atau dhaifnya).

Sebenarnya sikap suka menujum-tilik ayat al-Quran bukan perkara baru di Malaysia. Ia sudah berlaku beberapa kali dan semuanya menyimpang jauh daripada maksud sebenar ayat tersebut. Perhatikan kecelaruan ini:

1) Mengaitkan peristiwa kehilangan pesawat MAS MH 370 pada 8 Mac 2014 dengan surah Yasin.

2) Mengaitkan peristiwa Tsunami 2004 yang berlaku pada 26 Disember dengan kejutan serta gegaran langit dan bumi akibat dakwaan Allah mempunyai anak pada surah Maryam 19:88-91.

3) Mengaitkan peristiwa pengeboman bangunan World Trade Centre, New York, Amerika pada 11 September 2001 dengan ayat al-Tawbah 9:109.

4) Mengaitkan peristiwa Yang Dipertuan Agung ke 15 yang memakai gelaran Sultan Muhammad ke 5 dengan usia baginda ketika ditabalkan. Menurut peramal, baginda berusia 47 tahun ketika ditabalkan dan surah ke 47 dalam al-Quran juga dinamakan surah Muhammad.

Perkara ini perlu dibendung kerana jika ia dibiarkan, tidak mustahil suatu hari nanti al-Quran menjadi bahan mencari nombor ekor oleh penggila judi kaki ekor.

Sebelum kecelaruan ini merebak pula kepada wabak COVID 19, SAYA TERLEBIH DAHULU MENAFIKAN APA-APA KAITAN NAMA COVID 19 DENGAN KISAH JUMLAH 19 MALAIKAT PENJAGA NERAKA:

سَأُصْلِيهِ سَقَرَ (26) وَمَا أَدْرَاكَ مَا سَقَرُ (27) لَا تُبْقِي وَلَا تَذَرُ (28) لَوَّاحَةٌ لِلْبَشَرِ (29) عَلَيْهَا تِسْعَةَ عَشَرَ (30)

Ertinya: (Disebabkan kekufurannya itu) Aku akan masukkan dia ke dalam neraka Saqar. Dan apa jalannya engkau dapat mengetahui kedahsyatan neraka Saqar itu? Ia membakar mangsanya dengan tidak meninggalkan sisa, dan tidak membiarkannya (binasa terus) Ia terus-menerus membakar kulit manusia! PENGAWAL DAN PENJAGANYA ADALAH SEMBILAN BELAS (MALAIKAT) (al-Muddaththir 74:26-30).

Ayat ini menunjukkan celaan Allah kepada tokoh Quraysh yang bernama Al-Walid bin al-Mughirah. Setelah mendengar dan tahu kebenaran al-Quran, dia tetap menolak dan menuduh al-Quran berasal daripada hikayat dongeng dahulu kala. Akibatnya dia bakal dihumban ke neraka Saqar yang disebut sifatnya dalam ayat ini. Neraka Saqar pula dikawal rapi oleh 19 malaikat. Angka 19 malaikat penjaga neraka sebenarnya suatu bukti mukjizat al-Quran kerana kitab Tawrat dan Injil sudah menyebut perkara sama. Kesamaan angka 19 yang unik tentang jumlah malaikat penjaga neraka menjadi sebab iman Ahli Kitab yang ikhlas dan para sahabat naik mencanak (Tafsir Ibn Kathir).

Janganlah pula ada yang berteori bahawa al-Quran sudah menyebut tentang angka 19 yang disempena-namakan dengan wabak ini yang panasnya membakar hampir seluruh dunia sama seperti kegarangan para malaikat penjaga neraka yang 19. Jangan sesekali anda kaitkan nama wabak ini dengan ayat ini. Takutlah Allah!

Saya percaya, nanti akan ada yang cuba mempertahankan tilikan sebegini atas alasan ia adalah MUKJIZAT ANGKA PADA AL-QURAN. Memang kajian itu ada dibuat seorang pengkaji bernama Abdul Razzak Nawfal dengan bukunya – al-I’jaz al-‘Adadiy Li al-Quran al-Karim (Mukjizat angka dalam al-Quran), terbitan Dar al-Kutub al-‘Arabiy tahun 1987. Ketahuilah! Jauh beza antara dakwaan mukjizat dengan dakwaan nujum tilik. Mukjizat angka ada dasarnya yang jelas dan tidak bersifat Nujum atau Tilik.

Nujum tilik pula sangat diperangi Islam kerana ia adalah cubaan mencabar pengetahuan ghaib yang hanya diketahui Allah. Interaksilah dengan al-Quran secara betul dan benar, bukan dengan cubaan tilik nujum kerana ia tak akan membawa kita ke mana-mana pun.

91355469_10216825321490737_263037227569774592_o