March, 2020

now browsing by month

 

JADIKAN RUMAH KITA TUMPUAN MALAIKAT SEMASA PKP COVID 19

Oleh: Ustaz Abdullah Bukhari bin Abdul Rahim

Malaikat makhluk istimewa. Doa mereka makbul sebagaimana sabda nabi SAW:

إِذَا سَمِعْتُمْ صِيَاحَ الدِّيَكَةِ فَاسْأَلُوا اللَّهَ مِنْ فَضْلِهِ فَإِنَّهَا رَأَتْ مَلَكًا وَإِذَا سَمِعْتُمْ نَهِيقَ الْحِمَارِ فَتَعَوَّذُوا بِاللَّهِ مِنْ الشَّيْطَانِ فَإِنَّهُ رَأَى شَيْطَانًا

Ertinya: Apabila kamu mendengar kokok ayam, maka mohonlah kepada Allah akan kurniaan-Nya kerana ayam itu telah melihat malaikat, manakala apabila kamu mengengar rengekan keldai, maka mintalah perlindungan dengan Allah daripada (kejahatan) syaitan kerana keldai itu telah melihat syaitan (Sahih al-Bukhari & Muslim).

Sungguh beruntung orang yang dikerumuni malaikat. Antara manusia kegemaran malaikat adalah kaki surau Masjid:

عَنْ أَبِي هُرَيْرَةَ عَنْ النَّبِيِّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ قَالَ إِنَّ لِلْمَسَاجِدِ أَوْتَادًا الْمَلَائِكَةُ جُلَسَاؤُهُمْ إِنْ غَابُوا يَفْتَقِدُونَهُمْ وَإِنْ مَرِضُوا عَادُوهُمْ وَإِنْ كَانُوا فِي حَاجَةٍ أَعَانُوهُمْ

Ertinya: Sesungguhnya bagi masjid itu ada “tiang serinya”, mereka (kaki surau masjid) mempunyai teman (se-masjid) dari kalangan para malaikat, jika mereka tidak hadir (ke masjid) para malaikat akan bertanya khabar perihal mereka, jika mereka sakit para malaikat akan menziarahinya dan jika mereka mempunyai keperluan, para malaikat akan membantu mereka (Musnad Ahmad, sebahagian ulama’ hadith menilainya sebagai hadith lemah).

Walaupun masjid dan surau ditutup kerana maslahah lebih besar oleh pihak berkuasa agama dan kerajaan, kita masih boleh menjadi teman malaikat dengan menjadikan rumah kita sebagai masjid ganti. Isilah rumah anda dengan ilmu dan amal soleh kerana keduanya SANGAT DIGEMARI PARA MALAIKAT! Biar malaikat berkerumun menyerbu rumah kita. Perhatikan sabda nabi SAW ini:

عَنْ أَبِي هُرَيْرَةَ قَالَ قَالَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ إِنَّ لِلَّهِ مَلَائِكَةً يَطُوفُونَ فِي الطُّرُقِ يَلْتَمِسُونَ أَهْلَ الذِّكْرِ فَإِذَا وَجَدُوا قَوْمًا يَذْكُرُونَ اللَّهَ تَنَادَوْا هَلُمُّوا إِلَى حَاجَتِكُمْ قَالَ فَيَحُفُّونَهُمْ بِأَجْنِحَتِهِمْ إِلَى السَّمَاءِ الدُّنْيَا قَالَ فَيَسْأَلُهُمْ رَبُّهُمْ وَهُوَ أَعْلَمُ مِنْهُمْ مَا يَقُولُ عِبَادِي قَالُوا يَقُولُونَ يُسَبِّحُونَكَ وَيُكَبِّرُونَكَ وَيَحْمَدُونَكَ وَيُمَجِّدُونَكَ قَالَ فَيَقُولُ هَلْ رَأَوْنِي قَالَ فَيَقُولُونَ لَا وَاللَّهِ مَا رَأَوْكَ قَالَ فَيَقُولُ وَكَيْفَ لَوْ رَأَوْنِي قَالَ يَقُولُونَ لَوْ رَأَوْكَ كَانُوا أَشَدَّ لَكَ عِبَادَةً وَأَشَدَّ لَكَ تَمْجِيدًا وَتَحْمِيدًا وَأَكْثَرَ لَكَ تَسْبِيحًا قَالَ يَقُولُ فَمَا يَسْأَلُونِي قَالَ يَسْأَلُونَكَ الْجَنَّةَ قَالَ يَقُولُ وَهَلْ رَأَوْهَا قَالَ يَقُولُونَ لَا وَاللَّهِ يَا رَبِّ مَا رَأَوْهَا قَالَ يَقُولُ فَكَيْفَ لَوْ أَنَّهُمْ رَأَوْهَا قَالَ يَقُولُونَ لَوْ أَنَّهُمْ رَأَوْهَا كَانُوا أَشَدَّ عَلَيْهَا حِرْصًا وَأَشَدَّ لَهَا طَلَبًا وَأَعْظَمَ فِيهَا رَغْبَةً قَالَ فَمِمَّ يَتَعَوَّذُونَ قَالَ يَقُولُونَ مِنْ النَّارِ قَالَ يَقُولُ وَهَلْ رَأَوْهَا قَالَ يَقُولُونَ لَا وَاللَّهِ يَا رَبِّ مَا رَأَوْهَا قَالَ يَقُولُ فَكَيْفَ لَوْ رَأَوْهَا قَالَ يَقُولُونَ لَوْ رَأَوْهَا كَانُوا أَشَدَّ مِنْهَا فِرَارًا وَأَشَدَّ لَهَا مَخَافَةً قَالَ فَيَقُولُ فَأُشْهِدُكُمْ أَنِّي قَدْ غَفَرْتُ لَهُمْ قَالَ يَقُولُ مَلَكٌ مِنْ الْمَلَائِكَةِ فِيهِمْ فُلَانٌ لَيْسَ مِنْهُمْ إِنَّمَا جَاءَ لِحَاجَةٍ قَالَ هُمْ الْجُلَسَاءُ لَا يَشْقَى بِهِمْ جَلِيسُهُمْ

Ertinya: Allah mempunyai para malaikat yang tugasnya mengelilingi dunia mencari ahli zikir (orang yang menghadiri majlis ilmu, zikir dan sebagainya). Apabila menemuinya, para malaikat memanggil malaikat yang lain seraya berkata “Ayuhlah kamu semua memenuhi hajat kamu – menyertai majlis zikir.” Para malaikat itu kemudiannya berkerumun mengelilingi orang yang sedang berzikir itu dengan sayap mereka sehingga memenuhi antara mereka dan langit dunia (terdekat).

Allah kemudiannya bertanya kepada mereka, sedangkan Allah Maha Tahu perbuatan mereka – “Apa yang diminta oleh hamba-Ku (dalam majlis zikir tersebut?).”Para malaikat menjawab: “Mereka bertasbih, bertakbir, memuji dan mengangungkan-Mu.” Allah bertanya lagi: “Adakah mereka (mampu) melihat-Ku?” Para malaikat menjawab: “Demi Allah! Mereka tidak dapat melihat-Mu.” Allah bertanya: “Apa akan jadi jika mereka mampu melihat-Ku?” Para malaikat menjawab: “Sudah pasti mereka akan tambah banyak beribadat pada-Mu, mengagungkan-Mu, memuji-Mu dan bertasbih pada-Mu.”

Allah bertanya lagi: “Apa yang mereka mohon pada-Ku?” Malaikat menjawab: “Mereka memohon syurga.” Allah bertanya: “Adakah mereka pernah melihat syurga-Ku?” Malaikat menjawab: “Tidak pernah.” Allah bertanya: “Apa akan jadi jika mereka dapat melihat syurga!” Malaikat menjawab: “Sudah pasti mereka akan bertambah keinginan mencapainya.”

Allah bertanya: “Apa yang mereka mohon perlindungan (dari-Ku)?” Malaikat menjawab: “Mereka memohon perlindungan-Mu dari azab neraka.” Allah bertanya: “Adakah mereka pernah melihat neraka?” Malaikat menjawab: “Tidak pernah.'” Allah bertanya: “Apa akan jadi jika mereka dapat melihat neraka!” Malaikat menjawab: “Sudah pasti mereka akan lari jauh daripadanya dalam ketakutan.”

Allah berfirman: “Aku jadikan kamu semua sebagai saksi bahawa Aku sudah ampunkan (dosa) mereka.” Satu malaikat berkata: “Dalam kalangan mereka ada seorang lelaki yang datang bukan kerana niat berzikir, tetapi masuk bersama mereka kerana suatu tujuan lain.” Allah berfirman: “Mereka semua (Aku ampunkan) kerana orang yang duduk bersama mereka tidak akan ditimpa celaka (Sahih al-Bukhari).

Pun begitu, jangan pula halang kehadiran mereka dengan perkara yang mereka tak suka seperti kisah hadith ini”

عَنْ عَائِشَةَ أَنَّهَا قَالَتْ وَاعَدَ رَسُولَ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ جِبْرِيلُ عَلَيْهِ السَّلَام فِي سَاعَةٍ يَأْتِيهِ فِيهَا فَجَاءَتْ تِلْكَ السَّاعَةُ وَلَمْ يَأْتِهِ وَفِي يَدِهِ عَصًا فَأَلْقَاهَا مِنْ يَدِهِ وَقَالَ مَا يُخْلِفُ اللَّهُ وَعْدَهُ وَلَا رُسُلُهُ ثُمَّ الْتَفَتَ فَإِذَا جِرْوُ كَلْبٍ تَحْتَ سَرِيرِهِ فَقَالَ يَا عَائِشَةُ مَتَى دَخَلَ هَذَا الْكَلْبُ هَاهُنَا فَقَالَتْ وَاللَّهِ مَا دَرَيْتُ فَأَمَرَ بِهِ فَأُخْرِجَ فَجَاءَ جِبْرِيلُ فَقَالَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ وَاعَدْتَنِي فَجَلَسْتُ لَكَ فَلَمْ تَأْتِ فَقَالَ مَنَعَنِي الْكَلْبُ الَّذِي كَانَ فِي بَيْتِكَ إِنَّا لَا نَدْخُلُ بَيْتًا فِيهِ كَلْبٌ وَلَا صُورَةٌ

Ertinya: Aisyah menceritakan pada suatu hari Rasulullah SAW berjanji untuk bertemu dengan Jibril AS. Apabila tiba waktu itu, Jibril tidak kunjung tiba. Baginda meletakkan tongkatnya seraya bersabda: “Allah dan utusan-Nya sama tidak akan memungkiri janji.” Baginda kemudiannya berpaling dan mendapati ada seekor anak anjing berada di bawah katil baginda. Berikutan itu baginda bertanya: “Wahai Aisyah! Bila anjing in masuk ke sini?” Aisyah menjawab: “Aku tak tahu!” Anjing itu pun dikeluarkan. Selepas itu barulah Jibril datang. Baginda bertanya: “Engkau berjanji mahu bertemuku. Aku duduk di sini menunggumu tetapi Tuan tidak datang.” Jibril menjawab: “ANJING YANG ADA DALAM RUMAHMU MENGHALANGKU DATANG KERANA KAMI (PARA MALAIKAT) TIDAK AKAN MASUK RUMAH YANG ADA ANJING ATAU GAMBAR (LUKISAN ATAU UKIRAN)” (Sahih Muslim).

Ayuh kita jemput malaikat ke rumah kita semasa PKP ini dengan ilmu dan amal soleh! Berdoalah juga agar Allah segera angkat bencana wabak COVID 19 bersama doa tetamu malaikat kita. Insya-Allah!

91333487_10216813444553821_6656037236678590464_n

TAFSIR AL-TABARI ANTARA TAFSIR MUKTABAR DALAM ISLAM, TAPI IA JUGA SEBAB RIWAYAT ISRA’ILIYYAT MENJALAR KE SELURUH DUNIA ISLAM

Oleh: Ustaz Zahiruddin Zabidi

Salah siapa? Pengarangnya, al-Imam Muhammad ibn Jarir al-Tabari r.h.?

Apakah beliau sebenarnya jahil tukir sehingga masukkan semua riwayat Isra’iliyyat dalam tafsir tersebut?

Jangan gopoh gais sehingga wewenang mengkritik tanpa asas terhadap ulama yang sudah terbukti kejuhudan mereka untuk ilmu dan Islam.

Mudahnya mengkritik semudah menulis status FB dan Twitter serta muat naik gambat Instagram.

Justeru, apa sebenarnya yang berlaku?

Jika baca muqaddimah kitab-kitab tulisan al-Imam Ibn Jarir r.h. dengan cermat pasti kekeliruan tersebut sudah lama terungkai.

Jangan cepat salahkan ulama, banyakkan muhasabah dahulu deh.

BACA DOA PENJAGAAN NABI YA’QUB KETIKA WABAK COVID 19?

Oleh: Ustaz Abdullah Bukhari bin Abdul Rahim

Nabi Ya’qub AS kehilangan Yusuf. Pun begitu baginda tetap yakin Yusuf masih hidup, lalu serahkan penjagaan Yusuf kepada Allah kerana Allah adalah sebaik-baik PENJAGA. Kisah ayat ini berlaku selepas puluhan tahun Yusuf hilang.

Ketika kemarau melanda, adik beradik Yusuf datang ke Mesir meminta bekalan makanan. Yusuf kenal mereka tetapi mereka tak kenal Yusuf. Yusuf melayan mereka dengan baik bahkan melebihkan bekalan makanan untuk ayahanda mereka (Nabi Ya’qub) dan seorang lagi adik mereka yang tinggal di Kan’an (Bunyamin) kerana menjaga si ayah yang sudha tua.

Yusuf bijak meletakkan syarat agar mereka kembali lagi ke Mesir. Syaratnya dalam ziarah akan datang Bunyamin perlu dibawa sebagai bukti mereka bersepuluh tidak berdusta dalam kisah kesusahan mereka di Kan’an. Setelah pulang mereka bersepuluh memujuk nabi Ya’qub agar membenarkan Bunyamin menyertai mereka untuk ziarah akan datang.

Ya’qub risau lalu terkenang Yusuf yang sudah lama hilang. Dalam resah itu baginda memohon agar Allah menjaga Yusuf AS.

Kita boleh baca ayat ini (Yusuf 12:64) Bermula dari bahagian yang bertanda -فالله – semasa COVID 19 melanda dan kita SERAHKAN PENJAGAAN KITA KEPADA ALLAH KERANA DIALAH SEBAIK2 PENJAGA….SELEPAS KITA MENJAGA JARAK SELAMAT DAN MENJAGA KEBERSIHAN DIRI…Inilah yang dikata tawakkal…usaha berganding doa. Doanya pula doa dari al-Quran. Pastinya doa al-Quran adalah yang paling mujarab dan terbaik.

 

TAFSIR ALAM MELAYU TERBUKTI BANYAK ISRA’ILIYYAT

Oleh: Ustaz Zahiruddin Zabidi

Cuma yang perlu kita fahami bahawa para ulama tafsir membahagikan Isra’iliyyat kepada tiga jenis:

1. Maqbul – boleh terima kerana tidak bercanggah dengan syariat Islam khususnya aqidah
2. Mardud – tertolak sama sekali kerana bercanggah dengan Syariat Islam khususnya aqidah
3. Maskut ‘anhu – Tidak diterima dan tidak ditolak, لا تصدق ولا تکذب, jenis ini paling banyak

Adapun yang banyak sampai ke Alam Melayu jenis yang mana!?

Yang banyak dalam tafsir-tafsir jenis yang mana, yang datang awal lagi melalui subjek lain jenis yang mana pula?

Sebahagian finding dalam karya Jawi Nusantara mendapati ada riwayat sama ada jenis Isra’iliyyat ataupun Mawdu’at yang tidak pernah wujud pun dalam karya-karya bahasa Arab sebelumnya.

Sebahagian kemudian dijumpai daripada kitab-kitab Syiah dan sebahagian pula hasil kreativiti masyarakat tempatan, wajarkah kita namakan ia sebagai MALAYUWIYYAT!?

EMPAT SYARAT GANJARAN BESAR UNTUK DUDUK RUMAH MUSIM WABA’ COVID-19

Oleh: Ustaz Dr. Zaharuddin Abd Rahman

Rasulullah sallallahu ‘alaihi wa sallam menyebut:
عَنْ عَائِشَةَ -رَضِيَ اللَّهُ عَنْهَا-، أَنَّهَا قَالَتْ: سَأَلْتُ رَسُولَ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ عَنِ الطَّاعُونِ، فَأَخْبَرَنِي رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ: ” أَنَّهُ كَانَ عَذَابًا يَبْعَثُهُ اللَّهُ عَلَى مَنْ يَشَاءُ، فَجَعَلَهُ رَحْمَةً لِلْمُؤْمِنِينَ، فَلَيْسَ مِنْ رَجُلٍ يَقَعُ الطَّاعُونُ، فَيَمْكُثُ فِي بَيْتِهِ صَابِرًا مُحْتَسِبًا يَعْلَمُ أَنَّهُ لَا يُصِيبُهُ إِلَّا مَا كَتَبَ اللَّهُ لَهُ، إِلَّا كَانَ لَهُ مِثْلُ أَجْرِ الشَّهِيدِ “.
Ertinya : “Dari Aisyah r.a, dia berkata: Aku telah bertanya kepada Rasulullah sallallahu ‘alaihi wa sallam tentang Ta’un, maka Rasulullah sallallahu ‘alaihi wa sallam menjelaskan kepadaku: “Waba’ (Ta’un) itu adalah azab yang Allah kirim kepada sesiapa yang Dia kehendaki, dan Allah jadikan sebagai rahmat bagi orang-orang beriman. Tiadalah seseorang yang ketika terjadinya waba (Ta’un) lalu dia tinggal (berdiam) di rumahnya, bersabar dan berharap pahala (di sisi Allah), juga dia yakin bahawa tidak akan menimpanya kecuali apa yang ditetapkan Allah untuknya, maka dia akan mendapatkan seperti pahala syahid”.

Hadis berkenaan Ta’un ini turut terpakai untuk musibah seumpamanya seperti virus COVID 19 ini. Kelebihan dan rahmat kepada orang beriman yang disebut adalah dalam ertikata, musibah ini tiada lain kecuali MENGUKUHKAN TAWAKKAL dan REDHA ORANG beriman kepada Allah swt.

Pun begitu bagi mendapat ganjaran dan menjadi rahmat yang sebenar bagi orang beriman, Nabi salla allahu ‘alaihi menyebutkan EMPAT SYARAT:

1. SABAR atas ujian tersebut khususnya dari sudut segala kesusahan & keperitan yang timbul darinya.
2. MUHTASIBA ; iaitu sentiasa berharap ihsan dan ganjaran dari Allah swt atas ujian tersebut,
3. MENGEKALKAN USAHA iaitu suatu jenis IKHTIYAR dengan menetap di dalam rumah atau kawasannya bagi mengelakkan penyakit tersebut dari mengenainya atau mengenai orang lain.
4. REDHA ; iaitu jika ditaqdirkan Allah swt, penyakit tersebut mengenai orang tersebut, dia redha. Lalu baginya pahala besar di atas KESABARAN DAN REDHANYA SERTA USAHANYA yang menetap di rumah itu, ganjaran pahalanya adalah SEBESAR PAHALA mati Syahid.

Bagaimana jika dia TERKENA atau TIDAK JUGA MENINGGAL DUNIA kerananya? Sama juga, dia juga bakal beroleh kelebihan dan ganjaran terbabit dengan syarat tiga perkara tadi dipenuhi iaitu sabar, ‘muhtasiba’ harapan ganjaran Allah SWT, berusaha dan redha dengan taqdirnya. Demikian dihurai oleh Imam Ibn Hajar Al-‘Asqolani, Ali al-Qari dan lain-lain.

Bagi PEJUANG BARISAN HADAPAN pula, jangan bimbang, para ulama turut menyatakan bagi mereka yang keluar dari rumah (khususnya para barisan hadapan) dengan niat yang betul dan memenuhi keempat-empat syarat yang disebut tadi. Sama penyakit ini trkena mereka atau tidak, mereka turut mendapat ganjaran yang sama. iaitu sebesar pahala Syahid. Sama ada terkenanya atau tidak, asalkan sahaja mereka sabar, berharap ganjaran Allah swt serta redha dengan yang ditimpainya.

Semoga mereka yang tidak terlibat dalam bahagian kritikal beroperasi mampu kekal dan sabar di rumah. Mereka yang perlu berperanan di bahagian kritikal mampu meneruskan usaha kalian. Ia rahmat Allah swt untuk menganjari hamba-hambaNya yang beriman lagi sabar.

90289576_2970220496372903_2150849046934192128_o