Uncategorized

now browsing by category

 

TADABBUR PILIHAN JUZUK 28 – JANGAN AMBIL NYAWAKU SEBELUM AKU TUNAI HAJI?

Oleh: Ustaz Abdullah Bukhari bin Abdul Rahim

Ayat pilihan yang elok kita faham, belajar dan hadam daripada juzuk 28 sempena hari ke 28 Ramadhan adalah:

يَاأَيُّهَا الَّذِينَ آمَنُوا لَا تُلْهِكُمْ أَمْوَالُكُمْ وَلَا أَوْلَادُكُمْ عَنْ ذِكْرِ اللَّهِ وَمَنْ يَفْعَلْ ذَلِكَ فَأُولَئِكَ هُمُ الْخَاسِرُونَ (9) وَأَنْفِقُوا مِنْ مَا رَزَقْنَاكُمْ مِنْ قَبْلِ أَنْ يَأْتِيَ أَحَدَكُمُ الْمَوْتُ فَيَقُولَ رَبِّ لَوْلَا أَخَّرْتَنِي إِلَى أَجَلٍ قَرِيبٍ فَأَصَّدَّقَ وَأَكُنْ مِنَ الصَّالِحِينَ (10)

Ertinya: Wahai orang beriman! Janganlah kamu dilalaikan oleh (urusan) harta benda dan anak-pinak kamu daripada mengingati Allah (dengan menjalankan perintah-Nya seperti membayar zakat dan menunaikan haji). Dan (ingatlah), sesiapa yang melakukan demikian, maka mereka itu orang yang rugi. Dan belanjakanlah (dermakanlah) sebahagian daripada rezeki yang Kami berikan kepada kamu sebelum seseorang daripada kamu sampai ajal maut kepadanya, (kalau tidak) maka dia (pada saat itu) akan merayu dengan katanya: “Wahai Tuhanku! Alangkah baiknya kalau Engkau lambatkan kedatangan ajal matiku – ke suatu masa yang sedikit sahaja lagi, supaya aku dapat bersedekah dan dapat pula aku jadi orang yang soleh.” (al-Munafiqun 63:9-10).

Ayat ini memberi dua panduan penting kepada orang beriman agar jangan leka dan jangan bertangguh. Berikut perinciannya:

1) Jangan leka dengan kelebihan harta dan anak-pinak sehingga lupa mengingati Allah. Bagaimana contohnya? Ada yang asyik melayan kerenah anak pinak sehingga mengabaikan hak agama. Ada yang asyik berhibur atau melancong hasil limpahan harta kurniaan Allah kepadanya tapi culas dengan berbagai alasan untuk mengerjakan arahan Allah seperti menunaikan solat, membayar zakat dan menunaikan haji.

2) Hak harta pinjaman Allah seperti zakat, sedekah sunat dan ibadah haji perlu segera ditunaikan tanpa tangguh kerana kita tak tahu bila ajal kita. Apabila nyawa direnggut, mustahil kita boleh kembali semula ke dunia untuk melunaskan segala hutang harta itu.

3) Ajal maut sudah ditentukan Allah secara pasti. Apabila ia datang, harapan penangguhan tidak akan dilayan. Oleh itu, ambil segala peluang semasa hidup dan bukannya setelah malaikat maut mengetuk pintu rumah kita.

Pernah berlaku perdebatan antara sahabat Nabi yang tersohor, Abdullah bin ‘Abbas RA dengan seorang lelaki:

عَنْ ابْنِ عَبَّاسٍ رَضِيَ اللَّهُ عَنْهُمَا قَالَ مَنْ كَانَ لَهُ مَالٌ يُبَلِّغُهُ حَجَّ بَيْتِ رَبِّهِ أَوْ تَجِبُ عَلَيْهِ فِيهِ الزَّكَاةُ فَلَمْ يَفْعَلْ يَسْأَلْ الرَّجْعَةَ عِنْدَ الْمَوْتِ فَقَالَ رَجُلٌ يَا ابْنَ عَبَّاسٍ اتَّقِ اللَّهَ إِنَّمَا يَسْأَلُ الرَّجْعَةَ الْكُفَّارُ قَالَ سَأَتْلُو عَلَيْكَ بِذَلِكَ قُرْآنًا { يَا أَيُّهَا الَّذِينَ آمَنُوا لَا تُلْهِكُمْ أَمْوَالُكُمْ وَلَا أَوْلَادُكُمْ عَنْ ذِكْرِ اللَّهِ وَمَنْ يَفْعَلْ ذَلِكَ فَأُولَئِكَ هُمْ الْخَاسِرُونَ وَأَنْفِقُوا مِنْ مَا رَزَقْنَاكُمْ مِنْ قَبْلِ أَنْ يَأْتِيَ أَحَدَكُمْ الْمَوْتُ إِلَى قَوْلِهِ وَاللَّهُ خَبِيرٌ بِمَا تَعْمَلُونَ }

Ertinya: (Pada suatu hari) Abdullah bin ‘Abbas RA berkata; “Sesiapa punyai harta yang mampu membawanya untuk menunaikan haji ke rumah Allah (Ka’abah), atau harta yang diwajibkan zakat ke atasnya, akan tetapi dia tidak menunaikan keduanya maka dia akan minta dihidupkan kembali setelah mati datang menjengah (supaya dia boleh menunaikan apa yang terlepas).” Berikutan kenyataannya itu seorang lelaki menegurnya: “Wahai Ibn ‘Abbas! Takutlah kamu kepada Allah (dengan kenyataan pelik ini). Sebenarnya yang minta pulang ke dunia setelah mati itu hanya orang kafir dan bukannya orang Islam.” (Lelaki ini merujuk kepada rayuan orang kafir untuk kembali ke dunia dalam surah al-Mu’minun 23:99-100). Abdullah ibn ‘Abbas kemudiannya membaca dua ayat ini (al-Munafiqun 63:9-10) untuk menyokong kenyataannya (Sunan al-Tirmidhi, hadith no 3238).

Hadith ini menjelaskan penyesalan orang beriman terhadap tindakannya dahulu yang suka bertangguh dalam menunaikan ibadah wajib seperti zakat dan haji. Akibatnya, dia mati sebelum sempat melunaskan hak Allah itu. Memang zakat dan haji boleh juga dilunaskan oleh yang hidup bagi pihak si mati denga kaedah badal haji atau zakat bagi pihak, namun kesedapan dan keindahan ibadat yang ditunaikan sendiri jauh lebih tinggi nilainya. Setiap keringat yang menitis ketika menunaikan semua ibadah sendiri pasti lebih besar pahalanya.

Lalu, apa tindakan kita? Tunaikanlah segala tuntutan harta dengan segera tanpa bertangguh. Laksanakan ia ketika roh masih berlegar dalam jasad ini. Buatlah potongan bulanan untuk zakat. Simpan dan daftarlah segera untuk menunaikan haji. Jika takdirnya kita mati sebelum sempat ke Mekah menunaikan haji, kita sudah ada cagaran pelepas tanggung jawab di hadapan Allah. Saya doakan anda semua gigih membayar zakat dan menyimpan bekal untuk menunaikan haji.

97101884_10217317906125045_2270291331521708032_n

TADABBUR PILIHAN JUZUK 27 – SURAH MURAH REZEKI ATAU CUKUP BEKAL AKHIRAT?

Oleh: Ustaz Abdullah Bukhari bin Abdul Rahim

Sebut sahaja surah al-Waqi’ah, ramai beranggapan ia surah Murah (lapang) rezeki. Sesiapa yang selalu bacanya akan mudah senang atau kaya raya. Memang ramai yang rungsing makan tak cukup atau harta berkurang, tapi SEDIKIT YANG RISAU BEKAL TIDAK CUKUP KE AKHIRAT. Adakah surah ini “MAGNET REZEKI” atau surah berkaitan “BEKAL AKHIRAT? Tadabbur ringkas pagi ke 27 Ramadhan ini akan membicarakan isu ini.

Dalam sebuah riwayat dilaporkan, ketika Abdullah bin Mas’ud RA hampir meninggal dunia, dia diziarahi khalifah Uthman bin ‘Affan RA. Khalifah ‘Uthman bertanya perihal kerunsingannya. Abdullah berkata dia tidak risau kefaqiran kepada anak-anaknya kerana sabda Rasulullah SAW:

من قرأ سورة الواقعة في كل ليلة لم تصبه فاقة أبداً

Ertinya: Sesiapa yang membaca surah al-Waqi’ah setiap malam tidak akan ditimpa kefaqiran selamanya (Imam al-Bayhaqi meriwayatkannya dalam Sa’b al-Iman, hadith no 2397).

Hadith ini dihukum lemah oleh ramai para ulama Hadith seperti Imam Ahmad, Imam Abu Hatim, Imam al-Daruqutni, Imam al-Bayhaqi dan sebagainya. Pun begitu atas umumnya kelebihan membaca al-Quran, surah ini boleh dibaca sebagai amalan bersama surah lain untuk mendapat hidayah daripada isinya dan ganjaran pahala pada setiap hurufnya.

Dalam hadith lain, Abu Bakar RA terkejut melihat kepala Rasulullah SAW beruban:

عَنْ ابْنِ عَبَّاسٍ قَالَ قَالَ أَبُو بَكْرٍ رَضِيَ اللَّهُ عَنْهُ يَا رَسُولَ اللَّهِ قَدْ شِبْتَ قَالَ شَيَّبَتْنِي هُودٌ وَالْوَاقِعَةُ وَالْمُرْسَلَاتُ وَعَمَّ يَتَسَاءَلُونَ وَإِذَا الشَّمْسُ كُوِّرَتْ

Ertinya: Ibn ‘Abbas menyebut, pada suatu hari Abu Bakar RA bertanya kepada Rasulullah SAW: “Wahai Rasulullah, engkau sudah beruban?” Baginda menjawab: “(Kedahsayatan isi kandungan) surah Hud, AL-WAQI’AH, al-Mursalat, al-Naba’ dan al-Takwir menjadikan aku beruban (Sunan al-Tirmidhi , hadith no 3219 dan Mustadrak al-Hakim, hadith no 3272).

Aspek “KERISAUAN YANG MENG-UBAN-KAN” kepala Rasulullah SAW pada isi surah ini sepatutnya lebih kita fokus berbanding aspek kaya atau murah rezeki kerana hadith ini lebih sahih dan kita semua pasti ke akhirat sama ada kita ini kaya atau miskin.

Rupanya Rasulullah SAW risau dan gerun dengan nasib umatnya setelah kiamat datang. Surah al-Waqi’ah membicarakan perihal kiamat yang dahsyat. Apa tidaknya, gunung yang kukuh lagi besar pun boleh jadi debu berterbangan dek gegarannya (ayat 4-6). Selepas alam musnah manusia dibahagikan kepada 3 golongan:

1) Golongan paling istimewa (VVIP) yang masuk syurga terus tanpa proses audit (ayat 10 – 26). Golongan ini melibatkan ramai umat sebelum umat Nabi Muhammad SAW dan cuma sedikit kouta untuk umat Nabi kita (ayat 13-14). Pembahagian ini logik sebenarnya kerana “timeline” (jangka masa) umat lampau lebih panjang dan jumlah mereka bermula dari zaman Nabi Adam AS sehingga Nabi Isa AS pun jauh lebih ramai.

2) Golongan kanan yang ditempatkan dalam syurga kelas kedua (ayat 27 – 40). Semua umat setara ramainya menempati syurga ini (ayat 39-40). Jumlah umat Nabi Muhammad SAW yang ramai berada dalam kouta ini jelas menunjukkan ketinggian darjat kita kerana “timeline” di akhir zaman sebelum berlakunya kiamat sangat pendek, tapi tetap diberikan kouta setara umat lampau. Bersyukurlah kerana Allah muliakan kita menjadi umat Baginda SAW.

3) Penghuni neraka yang menerima kitab amalan dengan tangan kiri (ayat 41 – 57). Mereka menerima berbagai seksaan dahsyat kerana 3 jenayah utama iaitu; (3.1) terlalu bermewah di dunia dahulu sehingga melanggar yang haram serta menindas yang susah, (3.2) berterusan melakukan dosa besar dan, (3.3) menolak iman kepada kebangkitan semula di akhirat (ayat 45-48).

Selepas itu Allah mengingatkan kita beberapa nikmat kurniaan-Nya yang tak mampu kita cipta sendiri seperti air mani, tanaman yang tumbuh, hujan yang turun, api DAN YANG PALING UTAMA NIKMAT PENURUNAN AL-QURAN DARI LANGIT (ayat 58-80).

Mudahnya, surah al-Waqi’ah mengingatkan kita agar menyediakan bekal rohani sebanyak mungkin kerana apabila tiba di akhirat, wang ringgit dan emas permata tidak akan diterima sebagai mata wang. Hanya “MATA WANG PAHALA” laku digunakan. Kunyah dan hadamlah aspek Islam, Iman dan Taqwa daripada surah ini sedaya mampu agar ia menjadi makanan berzat untuk rohani kita. Setelah rohani sihat dan segar bugar, kita mampu meraih tiket ke syurga sama ada sebagai VVIP atau golongan kanan. “INILAH REZEKI SEBENAR YANG KITA PERLUKAN.”

97319442_10217309799522385_6113491002138296320_n

TADABBUR PILIHAN JUZUK 26 – PERIHAL 30 BULAN YANG SANGAT SAINTIFIK

Oleh: Ustaz Abdullah Bukhari bin Abdul Rahim

Ayat pilihan yang elok kita faham, belajar dan hadam daripada juzuk 26 sempena hari ke 26 Ramadhan adalah:

وَوَصَّيْنَا الْإِنْسَانَ بِوَالِدَيْهِ إِحْسَانًا ۖ حَمَلَتْهُ أُمُّهُ كُرْهًا وَوَضَعَتْهُ كُرْهًا ۖ وَحَمْلُهُ وَفِصَالُهُ ثَلَاثُونَ شَهْرًا ۚ حَتَّىٰ إِذَا بَلَغَ أَشُدَّهُ وَبَلَغَ أَرْبَعِينَ سَنَةً قَالَ رَبِّ أَوْزِعْنِي أَنْ أَشْكُرَ نِعْمَتَكَ الَّتِي أَنْعَمْتَ عَلَيَّ وَعَلَىٰ وَالِدَيَّ وَأَنْ أَعْمَلَ صَالِحًا تَرْضَاهُ وَأَصْلِحْ لِي فِي ذُرِّيَّتِي ۖ إِنِّي تُبْتُ إِلَيْكَ وَإِنِّي مِنَ الْمُسْلِمِينَ

Ertinya: Dan Kami wajibkan manusia berbuat baik kepada kedua ibu bapanya; ibunya telah mengandungnya dengan menanggung susah payah dan telah melahirkannya dengan menanggung susah payah. SEDANG TEMPOH MENGANDUNGNYA BESERTA DENGAN TEMPOH MENCERAIKAN SUSUNYA IALAH DALAM MASA 30 BULAN. Setelah dia besar sampai ke peringkat dewasa yang sempurna kekuatannya dan sampai ke peringkat umur 40 tahun, berdoalah dia dengan berkata: “Wahai Tuhanku, ilhamkanlah daku supaya tetap bersyukur akan nikmatmu yang engkau kurniakan kepadaku dan kepada ibu bapaku, dan supaya aku tetap mengerjakan amal soleh yang Engkau redai; dan jadikanlah sifat kebaikan meresap masuk ke dalam jiwa zuriat keturunanku. Sesungguhnya aku bertaubat kepadamu, dan sesungguhnya aku dari orang Islam (yang tunduk patuh kepadamu)” (al-Ahqaf 46:15).

Ayat ini menyebut ketinggian kedudukan ibu bapa yang perlu dihormati setiap muslim. Penghormatan itu lebih utama diberikan kepada ibu yang bersusah mengandung serta menyusu untuk tempoh yang lama iaitu 30 bulan.

Rupanya penyataan tempoh 30 bulan ini punyai nilai ilmu yang tinggi. Bagaimana? Dalam ayat lain Allah menyebut tempoh susuan bayi secara sempurna adalah selama 2 tahun atau 24 bulan:
وَالْوَالِدَاتُ يُرْضِعْنَ أَوْلَادَهُنَّ حَوْلَيْنِ كَامِلَيْنِ لِمَنْ أَرَادَ أَنْ يُتِمَّ الرَّضَاعَةَ

Ertinya: Dan para ibu hendaklah menyusukan anak mereka selama 2 TAHUN CUKUP, iaitu bagi sesiapa yang ingin menyempurnakan tempoh susuan (al-Baqarah 2:233).

Juga firman Allah:

وَوَصَّيْنَا الْإِنْسَانَ بِوَالِدَيْهِ حَمَلَتْهُ أُمُّهُ وَهْنًا عَلَى وَهْنٍ وَفِصَالُهُ فِي عَامَيْنِ

Ertinya: Dan Kami wajibkan manusia berbuat baik kepada kedua ibu bapanya; ibunya telah mengandungnya dengan menanggung kelemahan demi kelemahan (dari awal mengandung hingga akhir menyusunya), DAN TEMPOH MENCERAIKAN SUSUNYA IALAH DALAM MASA DUA TAHUN; (Luqman 31:14).

Setelah ditolak angka 30 bulan dengan 24 bulan atau 2 tahun, maka baki bulan kandungan bagi seorang wanita adalah 6 bulan. Maksudnya seorang bayi mampu hidup sempurna walaupun lahir pada usia 6 bulan. Bahkan menurut ilmu fiqh, mana-mana bayi yang lahir 6 bulan selepas perkahwinan masih dianggap sebagai anak sah taraf dan boleh di”bin”kan kepada si bapa.

Pernah berlaku sebuah kisah pada zaman khalifah Uthman ibn ‘Affan RA, di mana seorang wanita melahirkan anak yang berusia 6 bulan. Suaminya sangsi dan menuduh si isteri melahirkan anak luar nikah yang bukan anaknya. Kes ini kemudiannya diselesaikan oleh Sayyidina Ali bin Abi Talib RA yang menggunakan matematik ayat ini (Tafsir Ibn Kathir).

Subhanallah! Inilah caranya al-Quran mendidik kita, lantunan ilmunya sangat menyeluruh. Bicara al-Quran bukan hanya menyentuh soal akhlak, akidah atau fiqh, tetapi merangkumi ilmu perubatan moden dan ilmu matematik. Tinggal lagi bagaimana cara kita mengorek khazanah ilmu al-Quran. Al-Quran seumpama gedung ilmu yang luas. Pintunya banyak dan perlu dibuka dengan berbagai kunci daripada berbagai bidang ilmu. Oleh itu, dalamilah berbagai bidang ilmu bagi menerokai mukjizat Rasulullah SAW ini.

97551923_10217301734200757_7559575201864744960_n

TADABBUR PILIHAN JUZUK 25 – KALAH HUJAH SERANG PERIBADI

Oleh: Ustaz Abdullah Bukhari bin Abdul Rahim

Ayat pilihan yang elok kita faham, belajar dan hadam daripada juzuk 25 sempena hari ke 25 Ramadhan adalah:

وَنَادَى فِرْعَوْنُ فِي قَوْمِهِ قَالَ يَاقَوْمِ أَلَيْسَ لِي مُلْكُ مِصْرَ وَهَذِهِ الْأَنْهَارُ تَجْرِي مِنْ تَحْتِي أَفَلَا تُبْصِرُونَ (51) أَمْ أَنَا خَيْرٌ مِنْ هَذَا الَّذِي هُوَ مَهِينٌ وَلَا يَكَادُ يُبِينُ (52)

Ertinya: Dan Firaun pula menyeru (dengan mengisytiharkan) kepada kaumnya, katanya: “Wahai kaumku! Bukankah kerajaan negeri Mesir ini – akulah yang menguasainya, dan sungai ini mengalir di bawah (istana) ku? Tidakkah kamu melihatnya? “Bahkan bukankah aku lebih baik daripada orang yang hina keadaannya ini, dan yang hampir-hampir tidak dapat menjelaskan perkataannya? (al-Zukhruf 43:51-52).

Ayat ini menceritakan cara Firaun menyerang peribadi Nabi Musa AS setelah melihat dakwah dan mukjizat Nabi Musa AS semakin terserlah di Mesir. Ini tanda orang yang muflis hujah. Sepatutnya hujah dilawan hujah dan bukannya hujah dibalas serangan peribadi. Tujuan utama Firaun adalah mengekalkan keyakinan penduduk Mesir tentang kepimpinannya. Boleh jadi ada pengikutnya yang bodoh termakan teknik serang peribadi itu.

Jika kita teliti beberapa surah yang membicarakan dialog Firaun dengan Nabi Musa, kita boleh nampak betapa Firaun adalah MAHAGURU POLITIK JAHAT LICIK seluruh dunia. Mengapa? Banyak teknik Firaun dimainkan semula rakamannya oleh ramai ahli politik dunia sepanjang zaman:

1) Memainkan isu patriotism dan kepentingan menjaga kedaulatan Negara. Sering didengar dialog ini: “Jangan gadai nasib bangsa, negara dan anak cucu dengan menyokong parti itu. Pemimpinnya adalah AGEN ASING YANG MAHU MENGGADAI NEGARA.” Lihat apa yang Firaun ucapkan kepada kaumnya:

قَالَ لِلْمَلَإِ حَوْلَهُ إِنَّ هَذَا لَسَاحِرٌ عَلِيمٌ (34) يُرِيدُ أَنْ يُخْرِجَكُمْ مِنْ أَرْضِكُمْ بِسِحْرِهِ فَمَاذَا تَأْمُرُونَ (35)

Ertinya: Firaun berkata kepada ketuaketua kaum yang ada dikelilingnya: “Sesungguhnya orang ini (Musa) ialah seorang ahli sihir yang mahir. “DIA BERTUJUAN HENDAK MENGELUARKAN KAMU DARI NEGERI KAMU DENGAN SIHIRNYA, maka apa yang kamu syorkan?” (al-Syu’ara’ 26:34-35).

2) Memutar belit fakta. Yang fakta menjadi auta, manakala auta diyakinkan sebagai fakta. Lihat sahaja nasib Islam yang suci dipandang kotor lagi hina dengan label pengganas oleh media Barat yang dipegang oleh pembenci Islam. Ini juga strategi Firaun di kala pakar sihirnya tersungkur kalah pada mukjizat nabi Musa AS:

قَالَ آَمَنْتُمْ لَهُ قَبْلَ أَنْ آَذَنَ لَكُمْ إِنَّهُ لَكَبِيرُكُمُ الَّذِي عَلَّمَكُمُ السِّحْرَ فَلَسَوْفَ تَعْلَمُونَ لَأُقَطِّعَنَّ أَيْدِيَكُمْ وَأَرْجُلَكُمْ مِنْ خِلَافٍ وَلَأُصَلِّبَنَّكُمْ أَجْمَعِينَ
Ertinya: Firaun berkata: “Patutkah kamu beriman kepadanya sebelum aku izinkan kamu? SESUNGGUHNYA DIA LAH (MUSA) KETUA KAMU YANG MENGAJAR KAMU ILMU SIHIR; oleh itu kamu akan mengetahui kelak (akibatnya). Demi sesungguhnya, aku akan memotong tangan dan kaki kamu dengan bersilang kemudian aku akan memalang kamu semuanya” (al-Syu’ara’ 26:49]).

Tuduhan palsu ke“KETUA”an nabi Musa AS ke atas para ahli sihir turut disebut dalam surah lain:

قَالَ فِرْعَوْنُ آَمَنْتُمْ بِهِ قَبْلَ أَنْ آَذَنَ لَكُمْ إِنَّ هَذَا لَمَكْرٌ مَكَرْتُمُوهُ فِي الْمَدِينَةِ لِتُخْرِجُوا مِنْهَا أَهْلَهَا فَسَوْفَ تَعْلَمُونَ

Ertinya: Firaun berkata: “Patutkah kamu beriman kepadanya sebelum aku memberi izin kepada kamu? SESUNGGUHNYA INI ADALAH PERBUATAN TIPU DAYA YANG KAMU (WAHAI MUSA DAN AHLI SIHIR) LAKUKAN DALAM BANDAR INI KERANA KAMU HENDAK MENGELUARKAN PENDUDUKNYA DARI PADANYA. Oleh itu, kamu akan mengetahui (akibatya) (al-A’raf 7:123).

Tuduhan Firaun sebenarnya sangat mengarut kerana Musa AS belum pernah bertemu dengan seluruh pakar dan johan sihir dalam empayar Mesir, namun kenyataan tersebut tetap dikeluarkan Firaun sejurus kekalahannya. Mengapa? Tidak lain, ini antara strategi Firaun bagi mengelirukan sesetengah rakyatnya yang bodoh. Strategi inilah yang banyak digunakan oleh sesetengah ahli politik sepanjang zaman bagi mengekalkan kuasanya.

Dunia ini berputar dengan putaran yang sama daripada dahulu sehingga kiamat. Kisah lampau dinamakan sejarah, namun paparannya tetap sama. Yang berbeza hanya masa, lokasi dan watak yang memainkan peranan dalam sejarah. Semoga kita selamat daripada teknik politik anak-anak murid atau anak cucu Firaun.

97781923_10217295788692123_3844638592034930688_n

TADABBUR PILIHAN JUZUK 24 – ABU BAKAR JAUH LEBIH BERANI!!

Oleh: Ustaz Abdullah Bukhari bin Abdul Rahim

Ayat pilihan yang elok kita faham, belajar dan hadam daripada juzuk 24 sempena hari ke 24 Ramadhan adalah:

وَقَالَ رَجُلٌ مُؤْمِنٌ مِنْ آلِ فِرْعَوْنَ يَكْتُمُ إِيمَانَهُ أَتَقْتُلُونَ رَجُلًا أَنْ يَقُولَ رَبِّيَ اللَّهُ وَقَدْ جَاءَكُمْ بِالْبَيِّنَاتِ مِنْ رَبِّكُمْ وَإِنْ يَكُ كَاذِبًا فَعَلَيْهِ كَذِبُهُ وَإِنْ يَكُ صَادِقًا يُصِبْكُمْ بَعْضُ الَّذِي يَعِدُكُمْ إِنَّ اللَّهَ لَا يَهْدِي مَنْ هُوَ مُسْرِفٌ كَذَّابٌ

Ertinya: Dan (pada saat itu setelah Firaun memutuskan mahu membunuh Nabi Musa) pula seorang lelaki beriman dalam kalangan orang Firaun yang menyembunyikan imannya berkata: “Patutkah kamu membunuh seorang lelaki (hanya) kerana dia menegaskan: `Tuhanku ialah Allah? ‘ – sedang dia datang kepada kamu membawa keterangan dari Tuhan kamu? Kalau dia seorang yang berdusta maka dia lah yang akan menanggung dosa dustanya itu, dan kalau dia seorang yang benar nescaya kamu akan ditimpa oleh sebahagian dari (azab) yang dijanjikannya kepada kamu. Sesungguhnya Allah tidak memberi hidayah petunjuk kepada orang yang melampaui batas, lagi pendusta. (Ghafir 40:28).

Ayat ini menceritakan tindakan lelaki bangsa Firaun yang bangkit mempertahankan Nabi Musa AS setelah Firaun memutuskan mahu membunuh Nabi Musa (rujuk ayat 26). Alasan lelaki beriman ini sangat logic sebenarnya, iaitu jika Musa berdusta dalam dakwaan kerasulannya maka dia akan tanggung dosa berdusta atas nama Tuhan, tapi jika dia benar-benar utusan Tuhan, aduhai habislah kita semua.

Kita mungkin hairan kenapa lelaki ini begitu berani menegur Firaun yang sangat kejam? Boleh jadi teguran beliau ini dibuat dalam mesyuarat yang dipengerusikan Firaun. Setelah Firaun menegaskan mahu membunuh Musa, beliau tampil memberi nasihat kepada Firaun atas nama “pengurusan risiko” seolah dia berkata “Tuanku patut risau jatuhnya populariti Tuanku di mata orang Mesir kerana mahu membunuh Musa hanya kerana dia menyembah Tuhan lain, sedangkan dia tidak memberi apa-apa ancaman besar pun pada Mesir.” Sudut ini agak logik kerana ahli politik seperti Firaun sangat pentingkan populariti untuk terus bertahan.

Atau, boleh jadi dia sudah tidak tahan melihat kezaliman Firaun dan mahu mempertahankan Nabi dan Rasul yang dia imani. Jika ini sudut tindakannya, memang dia berani dan menepati sejenis jihad yang terbaik sebagaimana sabda Rasulullah SAW:

عَنْ أَبِي سَعِيدٍ الْخُدْرِيِّ أَنَّ النَّبِيَّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ قَالَ إِنَّ مِنْ أَعْظَمِ الْجِهَادِ كَلِمَةَ عَدْلٍ عِنْدَ سُلْطَانٍ جَائِرٍ

Ertinya: Sesungguhnya antara jihad terbesar adalah (seseorang yang berani) berkata benar ketika berhadapan dengan pemimpin yang jahat (Sunan al-Tirmidhi, hadith no 2100 dan Sunan Abu Dawud, hadith no 3781).

Apa kesudahan nasib lelaki berani ini? Adakah dia ditangkap dan dibunuh kejam seperti Firaun membunuh semua ahli sihirnya yang beriman kepada Nabi Musa? Alhamdulillah, beliau selamat daripada kekejaman Firaun berdasarkan firman Allah:

فَسَتَذْكُرُونَ مَا أَقُولُ لَكُمْ وَأُفَوِّضُ أَمْرِي إِلَى اللَّهِ إِنَّ اللَّهَ بَصِيرٌ بِالْعِبَادِ (44) فَوَقَاهُ اللَّهُ سَيِّئَاتِ مَا مَكَرُوا وَحَاقَ بِآلِ فِرْعَوْنَ سُوءُ الْعَذَابِ (45)

Ertinya: “(Jika kamu semua wahai bangsa Firaun tetap berdegil)) maka kamu sudah tentu akan mengetahui kebenaran apa yang aku katakan kepada kamu; dan aku sentiasa menyerahkan urusanku hanya kepada Allah (untuk memeliharaku); sesungguhnya Allah Maha Melihat akan keadaan hamba-Nya”. (Dengan keikhlasannya dan penyerahan dirinya kepada Allah) MAKA DIA DISELAMATKAN OLEH ALLAH DARIPADA ANGKARA TIPU DAYA MEREKA; dan Firaun bersama kaumnya ditimpa azab seksa yang seburuk-buruknya (Ghafir 40:44-45).

Itu kisah keberanian lelaki itu, saya mahu kongsi pula kisah keberanian Abu Bakar. Pernah seorang tabi’in, ‘Urwah bin al-Zubayr bertanya seorang sahabat, Abdullah bin ‘Amru tentang kejahatan paling dahsyat dilakukan Musyrikin Quraysh terhadap Rasulullah SAW semasa Baginda berada di Mekah. Abdullah lalu menceritakan pernah melihat Syaitan Quraysh, ‘Uqbah bin Abu Mu’ayt menerpa kepada RAsulullah SAW yang sedang solat. Dia menjerut leher Baginda sekuat hati dengan kain selempangnya. Pada waktu itu, Abu Bakar RA datang menolaknya seraya membaca potongan ayat surah Ghafir di atas yang bermaksud “PATUTKAH KAMU MEMBUNUH SEORANG LELAKI (HANYA) KERANA DIA MENEGASKAN: `TUHANKU IALAH ALLAH?” (Sahih al-Bukhari, hadith no 3402).

Dalam sebuah riwayat lain Sayyidina Ali RA pernah menangis keharuan ketika memuji Abu Bakar sebagai orang yang paling berani kerana sanggup meredah gerombolan Musyrikin Quraysh yang sedang mengkeronyok Rasulullah SAW sedang para sahabat lain tiada yang seberani beliau. Ketika bertubi-tuni menahan serangan dari segenap penjuru ke atas Rasulullah SAW, Abu Bakar menjerit: “Patutkah kamu membunuh seorang lelaki kerana ia menegaskan: `Tuhanku ialah Allah? “. Ali lalu menyambung: “ABU BAKAR JAUH LEBIH BERANI KERANA TIDAK MENYEMBUNYIKAN IMANNYA, BERBANDING LELAKI BERIMAN DALAM KISAH FIRAUN YANG MENYEMBUNYIKAN IMANNYA” (Tafsir Fath al-Qadir Imam al-Syawkani).

Masya-Allah! Abu Bakar RA dan lelaki beriman dalam surah Ghafir ini sudah nyata bukti iman dan pengorbanan mereka kepada agama Allah. Marilah kita berdoa agar Allah jaga dan bimbing kita agar sentiasa teguh dalam kebenaran dan berani mempertahankan kebenaran.

98979198_10217286310735180_2763749933864452096_n